Kehilangan Kaki di Irak, Tentara Inggris ini Malah Bikin Kecut Para Pembenci Islam

Nama pria ini Chris Herbert. Dia adalah mantan tentara Inggris, dan sudah kehilangan kaki, di usia 19 tahun.

Chris kehilangan kakinya saat bertugas di Basra, Irak, pada tahun 2007, oleh bom bunuh diri yang dibawa oleh seorang teroris.

Nama pria ini Chris Herbert. Dia adalah mantan tentara Inggris, dan sudah kehilangan kaki, di usia 19 tahun. Chris kehilangan kakinya saat bertugas di Basra, Irak, pada tahun 2007, oleh bom bunuh diri yang dibawa oleh seorang teroris.

Nama pria ini Chris Herbert. Dia adalah mantan tentara Inggris, dan sudah kehilangan kaki, di usia 19 tahun.

Chris kehilangan kakinya saat bertugas di Basra, Irak, pada tahun 2007, oleh bom bunuh diri yang dibawa oleh seorang teroris.

Semua orang akan mengira Chris membenci orang Islam, karena kejadian ini.

Tapi, satu status yang ia buat di Facebook, membuat banyak orang terkejut.

Alih-alih membenci Islam, ia malah membuat kecut para pembenci Islam dengan status yang ia buat.

Inilah status yang akhirnya menjadi viral itu :

Aku jengkel kenapa beberapa orang berharap aku bersikap rasis (terhadap Islam), gara-gara aku terkena ledakan. Inilah faktanya :

Ya. Seorang muslim meledakkan aku, dan aku kehilangan kaki.

Seorang muslim lain juga kehilangan tangan pada hari itu, dan dia tewas dalam kondisi memakai seragam tentara Inggris.

Seorang petugas medis muslim ada di helikopter, adalah petugas yang mengevakuasi aku dari lapangan.

Seorang dokter bedah yang juga muslim, adalah orang yang kemudian menyelamatkan nyawaku.

Pesan dari Chris, bahwa tidak semua orang islam itu penjahat, kemudian menjadi viral, dan diangkat oleh banyak media Inggris, termasuk Daily Mirror.

Ketika diwawancarai media, Chris juga menambahkan, bahwa ia hanya ingin mengatakan bahwa tak semua orang Islam itu penjahat.

Warga Inggris, kata Chris, mestinya tak memandang orang Islam itu jahat hanya karena ada aksi teroris mengatasnamakan Islam.

“Ironis, orang Inggris membenci Islam yang kata mereka mengajarkan kejahatan. Tapi saya di atas kursi roda bahkan pernah diusir keluar dari lift oleh orang-orang Inggris kulit putih, hanya karena saya bikin lift sesak. Siapa yang lebih jahat?,” kata Chris.

Yang lebih membuat Chris kagum dengan orang Islam, adalah fakta bahwa banyak orang yang merawatnya di pusat rehabilitasi tentara cacat, justru adalah orang-orang muslim.

Status dari Chris ini, dibagikan lebih dari 40.000 netizen di seluruh dunia. (*)

Sumber

Terorisme bukan hanya dominasi ‘atas nama Islam’.Tapi Kristen dan Hindu juga bahkan ajaran lain memiliki teroris ‘atas nama agama’ tapi diutupi media.

Komentar

Komentar

Bagikan kepada yang lain...

admin

Tentang admin

Ikhwan.My.Id adalah portal pemuda Islam yang bermula dari Buletin al-Ikhwah pada tahun 2004 yang didirikan sebagai media dakwah pemuda Islam